MU Bermain Imbang Dengan Club Amerika : 1-1

PHOENIX – Manchester United memulai tur musim panas mereka di Amerika Serikat dengan hasil imbang 1-1 melawan Club America.

Juan Mata menyamakan kedudukan di babak kedua untuk memastikan peringatan Jose Mourinho tentang kesulitan yang dihadapi timnya di AS tidak segera menjadi kenyataan.

Ada banyak hal positif – Lee Grant dan Demetri Mitchell di babak pertama dan anak-anak muda yang terkesan pada yang kedua.

Berikut adalah lima hal yang kami pelajari saat kampanye pramusim United dimulai di University of Phoenix Stadium.

Mendatangkan Lee Grant Merupakan Opsi Yang Jitu 


Membawa masuk kiper 35 tahun dari Stoke bukanlah penandatanganan paling glamor, tapi itu tidak berarti itu bukan langkah yang cerdas. United membutuhkan tiga penjaga gawang tim utama, tapi Joel Pereira, musim lalu Nomor 3, harus keluar dengan status pinjaman dan mendapatkan jam bermain yang banyak. Penggemar United seharusnya sudah tahu bahwa Grant adalah penjaga gawang yang cakap setelah kepahlawanannya dalam hasil imbang 1-1 Stoke di Old Trafford dua tahun lalu. Dan dia menggarisbawahi kredensialnya lagi pada debutnya melawan Club America, membuat dua penyelamatan yang bagus untuk memastikan skornya 0-0 di babak pertama. Dia akan tahu bahwa dengan David De Gea dan Sergio Romero di klub dia tidak akan memainkan banyak permainan. Namun, itu adalah awal yang baik, dan sejauh ini, kedatangannya tampaknya menjadi bisnis yang bagus.

D
emetri Mitchell Bermain Dengan Baik 


Ide mengirim pemain muda yang dipinjamkan adalah membantu meningkatkan kemampuan mereka. Itu tidak selalu berhasil seperti itu, tetapi dalam kasus Mitchell, tampaknya telah melakukan trik. Dia terkesan pada Hati selama paruh kedua musim ini. Sederhananya, pada kenyataannya, bahwa mereka menginginkannya kembali. Dia bermain sebagai sayap kiri di Hati setelah dikonversi dari pemain sayap kiri oleh kepala akademi United Nicky Butt. Dia kembali ke posisi lamanya melawan Club America – Luke Shaw mulai di bek kiri – tetapi dia tampaknya tidak terganggu sama sekali. Pemain berusia 21 tahun itu adalah kunci bagi awal United yang cerah di Phoenix, dengan menempatkan satu peluang bagus untuk Anthony Martial. Dia lebih tenang setelah babak pertama, tetapi hanya karena, dimengerti, kelelahan telah ditendang. Dia akan melakukan cukup untuk mengesankan Mourinho, yang menghadapi keputusan tentang apakah akan membuatnya di Old Trafford musim depan atau membiarkan dia pergi dengan status pinjaman lagi.

 

Anthony Martial Terlihat Bermain Bagus 


Dengan tidak adanya Romelu Lukaku dan Marcus Rashford, Bela Diri mulai di depan dan beruntung tidak berakhir dengan gol. Masih akan ada spekulasi tentang masa depannya sampai dia membicarakan apa yang agennya, Philippe Lamboley, katakan sebelumnya di musim panas, tapi dia tidak terlihat seperti seseorang yang putus asa untuk pergi. Dia tajam dan berbahaya sampai dia diganti di pertengahan babak kedua. Ini menjadi pertanda baik bagi Mourinho, yang memiliki semua tetapi menegaskan Prancis akan memulai musim sebagai striker pusatnya jika, tentu saja, dia masih bersama klub. Jika itu adalah kurangnya permainan yang membuat pemain berusia 22 tahun itu mempertimbangkan pilihannya, dia harus segera maju dalam tim pada awal kampanye, dimulai dengan kunjungan Leicester ke Old Trafford pada 10 Agustus. Maka akan naik kepadanya untuk membuktikan dia harus menjaga tempatnya.

Matteo Darmian Harus Pergi Untuk Mendapatkan Jam Bermain Yang Banyak 


Ia mengatakan segalanya tentang situasi Darmian di Old Trafford yang bahkan dengan skuad tipis di Amerika Serikat, ia masih mulai di bangku cadangan. Antonio Valencia dan Shaw dipilih dengan bek sayap, dengan pemain asal Italia itu dipaksa untuk menempati tempat di antara pemain pengganti. Tidak banyak yang salah dengan penampilannya ketika dia datang, tetapi dia jelas-jelas berada di urutan kekuasaan. Jika dia ingin bermain secara teratur, dia harus pergi. Sumber mengatakan kepada ESPN FC ada ketertarikan dari Juventus dan Inter Milan, tetapi tidak ada yang cukup dekat untuk mencegah pemain berusia 28 tahun itu pergi ke AS.


Pertandingan Resmi Pertama Tahith Chong


Masih terlalu dini untuk mengatakan apakah Chong akan menjadi bintang atau tidak – sesuatu yang Mourinho singgung dalam konferensi pers pasca-pertandingan – tetapi dia telah membuat awal yang baik untuk karir seniornya. Sorotannya adalah umpan silang jahatnya dari kanan yang mengatur gol Mata, tetapi ada banyak lagi yang harus dikagumi. Dia berani ketika dia memiliki bola di kakinya, senang berlari di pembela daripada mencari opsi yang lebih sederhana. Masih hanya 18 tahun, dia punya pekerjaan yang harus dikerjakan, terutama secara fisik, tapi dia kelihatannya mungkin adalah yang sebenarnya.

 

Leave a Reply