Sejarah Permainan Sepakbola

Orang Yunani akan memainkan permainan yang disebut “harpaston. ” permainan akan terdiri dari beberapa pemain di setiap sisi berusaha untuk mendapatkan bola di garis gol dan menyebarkannya ke pemain lain. Tim lain akan mencoba untuk menghentikannya dengan cara apapun mungkin. Tidak ada aturan yang harus diikuti dan apa pun dapat diterima selama Anda mampu menghentikan mereka.

Pada abad ke-12, permainan ini menjadi sangat populer di Inggris. Bahkan itu menjadi begitu populer sehingga beberapa raja akan melarang sehingga orang harus bermain olahraga tradisional lainnya. Namun itu tidak membantu terlalu banyak dan terus untuk mendapatkan popularitas. Tujuh sekolah segera mengadopsi permainan namun aturan harus ditegakkan. Enam dari tujuh sekolah bekerja sama dan membentuk aturan yang sama. Sekolah ketujuh “Rugby ” ditegakkan aturan dan peraturan sendiri. Mereka memiliki Palang yang 10 kaki dari tanah bahwa bola harus melewati dan mereka juga menambahkan beberapa posting tujuan.

Banyak olahraga yang dimainkan di Inggris diadopsi di Amerika Serikat juga. Seiring waktu pertandingan sepak bola mendapatkan popularitas di Inggris yang secara otomatis membuat orang di seluruh Atlantik lebih antusias tentang hal itu juga. Setelah perang sipil klub atletik akan mensponsori segala macam tim olahraga dan sepak bola menjadi suatu keharusan di setiap klub atletik dihormati. Hal ini menyebabkan hari bersejarah November 11, 1869 ketika Princeton dan Rutgers Universitas bertemu untuk pertama kalinya untuk bermain melawan satu sama lain. Ini adalah awal dari tradisi olahraga di mana Universitas akan bertemu dan bermain melawan satu sama lain.

Pada awalnya tim memiliki dua puluh pemain pada masing-masing tim. Aturan yang terus berubah dalam rangka untuk memenuhi kebutuhan para pemain dan keselamatan mereka. Namun dalam rangka untuk memastikan bahwa setiap orang bermain dengan aturan yang sama perwakilan dari empat Universitas Rutgers, Columbia, Princeton, dan Yale bertemu dan mendirikan organisasi baru IFA atau “Intercollegiate Football Association. ” salah satu aturan terobosan yang mereka perkenalkan adalah hanya ada 15 pemain per tim. Ini bekerja dengan baik untuk sementara Namun, di 1882 pelatih di Yale, Walter Camp ditegakkan perubahan baru salah satu dari mereka adalah bahwa mereka mengurangi pemain untuk sebelas per tim.

Meskipun aturan permainan yang terus berubah sebagian besar waktu itu hanya untuk menyempurnakan permainan itu sendiri dan bukan keselamatan para pemain. Hal ini mengakibatkan banyak kematian dan cedera yang menyebabkan sejumlah sekolah melarang olahraga. Dalam rangka untuk menyimpan permainan Presiden Theodore Roosevelt mengundang perwakilan dari Princeton, Harvard, dan Yale ke sebuah pertemuan di mana mereka membahas cara-cara untuk menyimpan permainan. Hal ini menyebabkan pertemuan kedua dengan sekitar 60 sekolah lain. Di sana mereka membentuk sebuah organisasi yang disebut “National Collegiate Athletic Association ” atau NCAA seperti yang lebih dikenal. Mereka memilih tujuh anggota untuk Dewan yang duduk dan berubah di sekitar banyak aturan dan peraturan sehingga harus menjadi permainan yang dimainkan dengan aman.

Hari ini sepak bola adalah bagian utama dari budaya Amerika. Namun itu pergi melalui banyak perubahan sampai menjadi permainan yang dikenal hari ini. Lain kali Anda menonton pertandingan sepak bola Anda dapat menghargai itu begitu banyak lagi mengetahui semua perubahan yang melewati sejak hari awal.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *