Bola Terkini Piala dunia

Harapan Brazil Di Piala Dunia Bisa Kandas Karena Hal Ini

Piala Dunia musim panas ini hampir tiba, tetapi hal yang sama tidak dapat dikatakan untuk sebagian besar stadion yang akan diikuti oleh tim yang berpartisipasi di Rusia. Untuk ketiga kalinya berturut-turut, acara unggulan FIFA diadakan di salah satu negara terbesar di dunia dan waktu perjalanan yang akan dihadapi bukan hanya sulit bagi penggemar. Pemain, sudah berurusan dengan tuntutan permainan setiap tiga hari setelah musim yang berat, harus bersaing dengan mantra panjang di jalan dan di udara.

Memang benar bahwa semua permainan akan didasarkan di bagian barat yang lebih padat dari negara terbesar di planet ini, tetapi beberapa jarak antara kota tuan rumah masih sangat besar. Untuk pergi dari Central Stadium di Yekaterinburg, yang paling timur dari arena Piala Dunia, ke Stadion Kaliningrad, yang paling barat, seseorang harus menempuh sekitar 2.500 km. Itu sama dengan perjalanan dari London ke Istanbul.


Dari Sochi ke Saint Petersburg situasinya mirip, dengan tim yang mencatat hampir 2.000 km untuk bergerak di antara keduanya.Bagi sebagian besar pengamat, ada kelompok empat atau lima favorit untuk mengambil judul, termasuk Brasil, Jerman, Prancis, Spanyol, dan mungkin Belgia. Dari tim-tim itu, Brasil yang akan melakukan perjalanan terjauh selama tahap grup dan kemungkinan berlari menuju final.

Kemungkinan besar, kemudian, bahwa kelelahan akan menjadi musuh paling signifikan Brasil dalam pencarian mereka untuk menaklukkan gelar dunia keenam. Semua negara yang akan bermain di Rusia harus memilih lokasi untuk basis latihan mereka sebelum undian dibuat.

Oleh karena itu, ada keseimbangan yang perlu dipukul antara lingkungan yang nyaman dan waktu perjalanan. Direktur Tim Nasional Brasil, Edu Gaspar, bagian dari tim Arsenal yang memenangkan Liga Premier pada 2002 dan 2004, memprioritaskan yang pertama.

Biasanya Brasil masuk ke turnamen dengan salah satu tingkat kebugaran tertinggi dari setiap peserta, fakta yang sering diabaikan ketika membahas keberhasilan historis mereka. Kali ini, bermain dengan intensitas yang diperlukan untuk memenangkan pertandingan di level tertinggi sepanjang jalan melalui turnamen dapat membuktikan tugas yang sulit.